IRS 2017 Kelas 250cc Seri 2: Honda CBR250RR ECU HRC Made In Japan VS Yamaha R25 ECU aRacer Made In Taiwan!

Judulnya cukup lucu ya guys hehehe, ya memang begitu sih faktanya waktu IRS 2017 Seri 2 kelas 250cc berlangsung beberapa hari lalu.  Tim AHRT sepertinya enggak ingin main-main turun di IRS 2017 Seri 2 kelas 250cc ini guys, yups.. setelah pada seri 1 mereka enggan turun karena ketika itu permintaan Honda ingin regulasi IRS standar pabrik seperti di balap Asia ditolak panitia, sekarang di seri 2 tim AHRT siap tempur dengan “senjata” khusus import langsung dari Jepang nih guys.

unnamed (3)

Nah ini dia “senjata” rahasia tim AHRT guys, ECU Spesial untuk Honda CBR250RR dari HRC…. luar biasa nih guys, enggak main-main yang dipasang ECU Made In Japan! hehehehe, keren banget ya guys disupport langsung dari sana.

439885_f0f6012d-2686-471d-824f-b77d32eb9b5f

Di lain sisi Yamaha R25 yang digunakan dalam gelaran IRS 2017 kelas 250cc cukup mengandalkan ECU aRacer made in Taiwan guys hehehe.. ECU yang dijual umum dipasaran. Tapi jangan dianggap remeh guys, dengan settingan yang tepat ECU ini juga sangat bisa diandalkan banget loh.

unnamed (2)

FYI IRS Seri 2 ini dari segi regulasi sudah berbeda dengan IRS Seri 1, sekarang regulasi sudah mirip dengan regulasi balap Asia yakni ARRC yang full standar pabrik hanya saja di IRS ini 1 part diperbolehkan tidak standar yakni camshaft. Hasilnya? jangan remehkan ECU aRacer yang notebene made in Taiwan guys, pada balapan pertama yang gagal digelar pada hari sabtu karena diguyur hujan.. semestinya menurut hasil briefing sebelumnya, pimpinan lomba berkata kalau hujan berarti yang diambil hasil qtt. Dengan kata lain semestinya Galang yang menggunakan Yamaha R25 ECU aRacer sebagai pemenang karena menempati peringkat pertama saat sesi qtt. Namun apa mau dikata… tidak konsisten dengan briefing, panitia memutuskan untuk tetap meneruskan jalannya perlombaan esok harinya. Hasil perlombaan keesokan harinya Galang terjatuh, dan race dimenangkan oleh Reza Danica, posisi ke-2 ada Rey Ratukore dan ke-3 dimenangkan oleh Gerry Salim.

unnamed

Pada gelaran race yang ke-2 pun ECU aRacer semakin menunjukan kapasitasnya guys, Rey Ratukore yang merupakan rider tim WR Super Battery Yamaha KYT TJM Racetech, sukses merebut podium juara 1 di race ke-2 Kejurnas Sport 250 cc setelah sebelumnya finish kedua di race ke-1. ECU yang ia pakai bukan ECU YEC Racing Parts yang notabene supplier ECU Racing Official Yamaha, melainkan “hanya” memakai ECU aRacer yang dijual umum hehehe. Sedangkan dari sisi mesin boleh dibilang sama kok ubahannya, Yamaha R25 menggunakan camshaft non standar dan Honda CBR250RR yang katanya full standar itu ternyata waktu di scrutineering menurut saksi yang melihat juga menggunakan camshaft yang sudah enggak standar lagi. Sebenarnya kalau difikir-fikir lucu juga nih guys, kalau memang beneran full standar.. terus kenapa motor CBR250RR yang lain enggak bisa kompetitif? hehehehe.. harusnya ikutan didepan semua dong, kan sama-sama standar 😀

Well, demikian artikel kali ini guys.. hehehe, jadi penasaran sama ECU aRacer nih 😀

Thanks for reading ya…. 😉

Facebook Comments
Yuk bagikan artikel ini...

23 tanggapan untuk “IRS 2017 Kelas 250cc Seri 2: Honda CBR250RR ECU HRC Made In Japan VS Yamaha R25 ECU aRacer Made In Taiwan!

  • 23 Mei 2017 pada 16:38
    Permalink

    ada beberapa blogger yg blang cbr250rr ahrt pkai mesin standart…ya standart dr jepang dan dkawal langsung oleh mekanik jepang…mekanik indonesianya cuma utak atik suspensi aja….wkwkwkkk

    Balas
    • 23 Mei 2017 pada 19:32
      Permalink

      Intinya Kita mesti rajin browsing ke tempat lain Bli Ketut, saya juga kurang yakin tuh mengenai apa yg disebut standar?di beberapa postingan IG udah kebuka ECU HRC, ini yg disebut standard? mungkin ganti rem aja udah dibilang non standard. Intinya bagi say yg awam mah, standard itu ansicht seperti keluar Sari pabrik, kalau ban racing masih bisa ditolelir.
      Seharusnya blog itu sarana pemberi information, bukan meginferiorkan produk lain, Dan menghiperbolikkan produk lainnya Dan medeclare dirinya netral!

      Balas
      • 24 Mei 2017 pada 09:13
        Permalink

        Mungkin bisa dibaca lagi bro, dan bandingkan juga dengan situs/blog lain. Untuk CBR yang standar itu mesinnya, bukan motornya. Kalo motornya emang semua sudah ga standar. Sementara ECU, suspensi kan bukan mesin 🙂

        Tp memang sih, klo sama2 standar dengan skill pembalap seimbang, seharusnya memang CBR yang menang. Keluar belakangan soalnya haha

        Balas
        • 24 Mei 2017 pada 09:15
          Permalink

          Mungkin harus dipahami juga masbro, bahwa regulasi IRS memang menggunakan mesin STANDAR.
          (Terkecuali Camshaft).

          Balas
  • 23 Mei 2017 pada 17:00
    Permalink

    mantapp, bilangnya standar pabrik tapi ECU spesial racing jepunn

    Balas
  • 23 Mei 2017 pada 23:43
    Permalink

    IW* getol getol bgt klw angkat gosip ahm, tau pastinya juga kaga udah jas jes jos ajah hanya standaran, logika ajah masa standaran mampu ngimbngin R25

    Balas
  • 24 Mei 2017 pada 07:53
    Permalink

    Pertinyiinnyi….keNapa Yamaha Factory Racing nggak support R25 untuk ECU nya….

    Kenapa….?
    K3napa..?

    Jahaaaad…..

    Balas
    • 24 Mei 2017 pada 08:02
      Permalink

      Loh kok… Katanya mau balap murah? Ngapain pake ECU racing “khusus”? Dipasaran ada hehehe… Eh sendirinya pake ECU HRC.

      Yang begini kadang-kadang suka bikin ketawa sendiri om 😀

      Bilang balapan murah mesin harus standar, gilirang kalah.. Ngeles… “CBR250RR cuma pake mesin standar”, lah kan emang regulasinya standar.. Cuma camshaft aja boleh diganti
      Wkwkwkwk…

      Lihat noh Galang Hendra, cuma 1 minggu bikin motor , langsung pasang Aracer …di gas pol langsung 1.43 best lap time nampool

      Balas
  • 24 Mei 2017 pada 08:02
    Permalink

    Ecu mah yg berpengaruh mekaniknya yg nyeting pake ecu lokal pun kalo yg nyeting jago di tambah pembalap hebat pasti juga bakalan menang

    Balas
    • 24 Mei 2017 pada 08:05
      Permalink

      Cakep om, kudu cakep nyetingnya..

      Tapi kalo enggak punya ECU Racing bagus ya repot juga, apa yang mau disetting?
      Hehehe

      Balas
  • 24 Mei 2017 pada 08:48
    Permalink

    dgn regulasi br penggunaan piston standart pabrik apa boleh diameter klep dsejajarkan dgn diameter klep cbr250rr karena diameter klep cbr250rr paling besar saat ini??

    Balas
  • 24 Mei 2017 pada 17:33
    Permalink

    Artikel yang….. Membakar para fansboy di grup cbr250rr. Hahahha. Maklum motor baru merasa udah jadi jagoan total kelas 250cc. Setidaknya kita tahu nggak mungkin standar ting ting ikut balapan. Standar cbr sama r25 itu nggak jauh kok. Wong sama sama DOHC overbore 2 silinder dan emang cbr lebih gede klepnya.

    Balas
  • 25 Mei 2017 pada 15:50
    Permalink

    @sandra dewi: camshaft cbr250rr udh pkai profil gendut alias udh ga standart pabrik lg…apa itu msh bisa dblang mesinnya standart?? saya dsni sbg konsumen pecinta otomotif cuma kasian aj sma masyarakat yg awam ttg otomotif.

    Balas
  • 25 Mei 2017 pada 16:03
    Permalink

    salam r24 om, bloger ternakan yamaha

    Balas
    • 25 Mei 2017 pada 16:50
      Permalink

      Ini ada hubungannya dengan harga cabai & bawang yang naik enggak? Jadi bawa-bawa ternak.. Emangnya harga pupuk kandang jadi naek juga om?
      Wkwkwkwkwkwk…

      Ada-ada gajah
      😛

      Jangan baper ya om..
      Keep cool and ride 😀

      Balas
      • 28 Mei 2017 pada 08:51
        Permalink

        3mang ternak sih..hahahaha..jgn baper om

        Balas
        • 28 Mei 2017 pada 09:22
          Permalink

          Ngomong2 ternak..
          Salam buat pupuk kandang om…
          Bilang jangan ikutan naik ya, entar harga bawang & cabe naik… Ada motor yg enggak laku hehehehehe..

          Balas
  • 26 Mei 2017 pada 09:05
    Permalink

    tinggal duid aja, banyak dana juga bisa bikin motor kenceng.

    Balas
  • 28 Mei 2017 pada 07:34
    Permalink

    Skill pembalap juga menentukan om. Masa kalo semua CBR spek sama pebalapnya harus jejer semua ekekekekek

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *