Apa Sih Alasan Kamu Pilih Sepeda Motor Yamaha?

DSC_0934

Kira-kira begitulah pertanyaan yang saya ajukan di beranda Facebook milik saya, hanya saja lebih saya kerucutkan alasannya karena sepeda motor Yamaha banyak “racunnya” hehehe. Ternyata postingan status pada tengah malam lalu tersebut menuai respon cukup banyak guys, tercatat ada 78 respon dan 53 komentar. Alasan mereka memilih sepeda motor Yamaha cukup beragam nih guys, yuk kita simak sama-sama.

Dimulai dari Om Dhani Rzq, beliau sengaja memilih sepeda motor Yamaha dikarenakan desainnya dalam kondisi standar sudah kece namun tetap enak buat di “utak-atik”, makanya banyak part modifikasinya. FYI beliau juga merupakan orang yang sempat ikutan indent online All New Yamaha R15, dan juga ikut diundang dalam acara first indener di Yamaha FSS Jakarta.

DSC_0286

Kemudian ada om Adam Wicaksono, beliau sebenernya passionnya ada di roda 4 namun entah mengapa tiba-tiba posting sepeda motor Yamaha Aerox 155VVA terus menerus, eh enggak taunya beliau baru saja beli motor tersebut. Tanpa basa basi beliau langsung menimpali status Facebook saya “setuju asli setuju (beli Yamaha karena banyak racunnya), habisnya sedap sekali om value-nya, jauh lebih dari tetangga sebelah. VVA-nya ngegigit banget, terus bannya gambot dipake cornering langsung pede meskipun belum pede bener sih soalnya ban standarnya aduhhh” 😀 . Tuh penggila roda 4 aja bisa kepincut Aerox 155VVA!

Kemudian ada mbah Girindra Pradoto, komentar beliau singkat banget tapi mengena… “Saya punya X Ride kebanyakan racun malah, hahahaha…. aksesoris bejibun, ujung-ujungnya abis banyak juga, tapi yang penting puas lah”.

DSC_0880

Lalu masih banyak lagi sih komentar-komentar cakep lainnya, saya kasih satu lagi deh ya.. ini komentar dari om Steve liebe Tella, beliau bilang setuju (beli Yamaha karena banyak “racunnya”).  Motor pertama yang om Steve beli adalah Yamaha Mio, dimana waktu itu aksesoris yang beliau pakai sudah macem-macem, sudah seperti robot aja bongkar-pasang aksesoris. Kemudian motor kedua adalah Yamaha X Ride dan sekarang Yamaha NMAX. Insya Allah kedepannya Yamaha NMAX mau diganti menjadi XMAX atau TMAX.

Kalau kamu, kenapa pilih Yamaha guys? yuk diisi kolom komentarnya… 😀

 

Share Button

13 comments

  • Yasir

    Yamaha itu emang ga irit2 banget. Soalnya yamaha enak dibejek gasnya dalam2.

    Motor pertama saya honda. Rasanya flat banget punya bebek honda. Motor kedua yamaha. Sampe saya mengajar di luar negeri aja saya maksa beli jupiter z di sana karena seneng yamaha.

    Design yamaha selalu mendobrak standar kemapanan dan keindahan pada zamannya. Design dan jambakan yamaha joss lah.

  • antox

    klo q pasti yamaha alasan design bagus g gampng getar,finishing yg bagus,sparepart relatif terjangkau
    dari segi peforma sangatlah stabil dan assesoris yg melimpah dan terupdate dan yg paling penting imagenya dari dulu motornya kawula muda…he…he…he…..

  • antox

    klo q pasti yamaha alasan design bagus g gampng getar,finishing yg bagus,sparepart relatif terjangkau
    dari segi peforma sangatlah stabil dan assesoris yg melimpah dan terupdate dan yg paling penting imagenya dari dulu motornya kawula muda…he…he…he…..

  • Ngurah Yuda

    Ikut nimbrung….
    Kalo menurut saya kenapa pilih yamaha,, itu lebih karena rem yamaha dan suspensinya seperti menyatu…. jadi walaupun kita rem secara kasar dan lembut,, hasilnya sama saja pakem,, tidak keras seperti rem tetangga,,,, dan itu merata disemua varian.. mau mahal ato murah,,, rem yamaha emang pakem n gigit….

  • Ahmad

    Curhat boleh?
    Dulu saya punya cbr old & Mio (2004 atau 2005) keduanya masih hadiah dari orang tua.
    cbr hilang oleh (you know lah) tangan jahil, sedangkan mio awet (karena stlh cbr hilang, saya kasih bumbu kunci kontak pake magnet).
    saya pakai mio dari 2005 sampai 2015 akhir (1x turun mesin karena camshaft & 2x bore up).
    dari situ saya mengerti pernak pernik racing dan celah celah racun lainnya.

    Oh ya, dirumah juga ada supra x milik orang tua, jadi saya hanya tau sedikit karakter mesin honda supra, ngeden dari bawah keatas (ini cuma supra x ya, bukan semua motor honda).
    dibanding mio yang juga seumuran dengan supra, mio lebih minim getaran, performa baik sekali, handlingnya bagus dan shock depan belakang enak, meski kita semua tau, shock enak yamaha itu juga butuh perawatan sesuai dengan penggunaan (pernah jebol shock belakang 2x dan depan 1x).

    tahun 2015 saya beli Mxking (uang pribadi) dan beberapa bulan kemudian saya jual mio dgn kondisi modif + bore up.
    dari mxking, makin banyak lagi racunnya (padahal belum ada 1 tahun lebih, tapi sdh banyak racunnya).
    Pertama lampu depan yang lumayan luas (tapi bukan muka lebar). bisa masuk projie segede gaban, lampu senja mxking yang melimpah variasinya, dan hampir semua bagian dari mxking itu bisa dimodif sedemikian rupa, apalagi bannya sdh gambot, ban depan tinggal disesuaikan.

    tahun 2017, saya beli r15 v3 dan lagi lagi memang handling yamaha sangat ajib sekali..
    ada sebagian orang bilang, motor sport itu dinilai dari mesinnya, bukan pernak pernik bla bla.
    mau kenceng tapi handlingnya ga bagus, justru riskan sekali ya.
    saya tau kalau r15 v3 ini punya bobot terberat dan ban tergambot dikelasnya.
    fitur vva yang dibilang pernak pernik aksesoris, justru buat saya itu menguntungkan, ga perlu kentjang lah.. karena yang punya motor kencang aja pengen didandanin, kalo pamer kencang kan bisa disirkuit, sementara kita sebagai rider biasa, otomatis lebih sering dijalan raya, dilihat orang, dimana banyak orang menilai motor dari penampilannya.

    dari sekian banyak pengalaman yang saya alami ya paling banyak bersama yamaha, dirumah komplit berbagai merk kok, ada beat (honda), ninja 2 tak (kwsk), mxking, r15v3, aerox 155, cbr k45a, fufi (suzuki), meski semuanya bukan punya saya, melainkan punya kerabat, tapi saya lebih milih yamaha.
    lebih sering explorasi dengan yamaha, jadi mindset saya begitu. saya tau kok fufi itu kentjang, cbr k45a itu nyaman banget, kalau beat justru blunder buat saya, karena pantat sering panas, joknya rada keras.
    next mau beli big bike, yang pasti yamaha lagi lah.

    saya pilih yamaha, karena sudah terbiasa dan kenal karakternya.

  • Acong

    Saya suka rem depannya empuk banget

  • adie

    Pertama beli motor f1zr th 2004 menurut saya itu merupakan motor bebek terbaik sepanjang sejarah bebek(klo motor kenceng sih banyak kya satria 2t),karena sparepart murah dan ga rewel,,,sedikit kecewa dgn mesin vega zr n jupiter new mesinya downgrade gampang jebol serta mio pertama yg mengecewakan mesinya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *