4 Tahun Jualan Yamaha R25 Tapi Sepi Peminat Lokal, YIMM Rugi Banyak?

Bicara kelas sport fairing 250 tentu Yamaha R25 pasti harus disebut, FYI sepeda motor sport fairing 250 buatan Yamaha Indonesia itu sudah lahir sejak tahun 2014 silam, atau dengan kata lain Yamaha R25 sudah hadir selama 4 tahun. Disaat ada pemberitaan mengenai data distribusi AISI kelas sport fairing 250 pasar lokal umumnya Yamaha R25 berada di urutan paling buncit diatara lawan mainnya, makanya enggak heran Yamaha R25 sering jadi bahan bully-an baik yang sekedar iseng mem-bully ataupun yang punya kepentingan disitu hehehe.. nah pertanyaannya apa benar… sudah 4 tahun jualan Yamaha R25 tapi sepi peminat lokal, YIMM rugi banyak?

Faktanya Yamaha R25 dipasar lokal memang sepi peminat, enggak percaya? yuk kita lihat data distribusi AISI 1 tahun kebelakang..

Slide1

Dalam kurun waktu satu tahun terakhir Yamaha R25 hanya mampu didistribusikan sebanyak 1.602 unit saja, sedikit banget dibanding wholesale Honda CBR 250RR dan Kawasaki Ninja. Data seperti ini tentu enak banget buat “digoreng” agar nampak dipublik bahwa Yamaha R25 sport fairing 250 paling enggak laku, hehehehe.. faktanya dilokal memang begitu.. tapi setelah saya telisik lebih jauh sebenarnya ini merupakan bagian strategi dari YIMM, nanti akan saya bahas secara terpisah ya guys.

15338760_1245324402177713_8151023116929939500_n

Oke jadi apakah karena sepi peminat di Indonesia, YIMM merugi? jawabannya enggak, dengan sepinya peminat Yamaha R25 dipasar domestik YIMM malah menang banyak guys hehehehe.. satu hal yang harus diketahui dan jangan sampai ditutup-tutupi bahwa Yamaha R25 merupakan produk global. Seluruh negara diberbagai belahan benua di dunia ini yang ikut jualan Yamaha R25, mereka harus import bulat-bulat dari Yamaha Indonesia… tepatnya Pabrik Yamaha Plant Pulogadung.

Seperti itu guys, jadi mau itu di Jepang, Australia, Malaysia, Amerika, Italia, Spanyol, Inggris, dll.. mereka harus import dari Indonesia. Bedanya kalau di Indonesia R25 kalau di luar negeri sana Yamaha R3. Menyesuaikan dengan regulasi yang ada aja sih hehehe.. di Indonesia sengaja dibuat R25 karena kubikasi mesin diatasi itu akan kena pajak barang mewah, sedangkan diluar sana khususnya Eropa… Yamaha R3 masuk dalam kategori A2 bikes.

Kelima-rider-The-Master-Camp-latihan-di-Sirkuit-Misano-Italia-dengan-YZF-R3..

Oke guys, jadi pertanyaannya seberapa banyak sih Yamaha Indonesia mengekspor Yamaha R25/R3 ke luar negeri? langsung saya jawab ya guys, untuk 10 bulan kebelakang saja tercatat Yamaha R25 sudah berhasil dieksport sebanyak 20.320 unit.  Mungkin kalau ditotal dengan eksport sampai dengan 12 bulan kebelakang dan ditambah distribusi wholesale dalam negeri, bisa jadi Yamaha R25 bisa menembus angka target tahunan Honda CBR 250RR yakni kisaran 25.000 unit pertahun.

Nah kalau dihitung secara global selama 4 tahun kebelakang berapa banyak sih Yamaha R25 berhasil terjual? jangan kaget ya guys… secara total Yamaha R25 berhasil terjual sebanyak 113.000 (seratus tiga belas ribu) unit! Wah itu mah bukan balik modal lagi, udah menang banyak. wkwkwk..

14681870_1207521685957985_2714969242645231625_n

Jadi mulai sekarang, kalau ada tulisan atau perkataan yang terkesan mem-bully Yamaha R25 enggak laku, mlempem, dan lain-lain.. biarin aja deh, mungkin mereka sedang menghibur diri hehehehehe… Padahal yang di bully lagi kipas-kipas dolar.

Well, segini dulu ya artikel kali ini..

Thanks for reading..

Baca juga:

Sudah Jalan 1 Tahun Lebih, Project Honda CBR 250RR Rugi?
Skutik Ini Penyebab Gagalnya Honda CBR 250RR Tembus Target Tahunan?

Sumber:

Data wholesale R25, Data ekspor R25 10 bulan terakhir, Data penjualan Yamaha R25 4 tahun.

Facebook Comments
Yuk bagikan artikel ini...

20 tanggapan untuk “4 Tahun Jualan Yamaha R25 Tapi Sepi Peminat Lokal, YIMM Rugi Banyak?

  • 5 Januari 2018 pada 09:47
    Permalink

    Ngiahahaha pensboi sebelah kan punya ayan, lihat kompetitor moncer otomatis kumat penyakitnya bully membabi buta tak tau tempat dan waktu Muehehehehe

    Balas
    • 5 Januari 2018 pada 09:51
      Permalink

      Yang penting jangan ikut-ikutan aja om Rocky
      Hehehe

      Btw, thanks for comment ya

      Balas
  • 5 Januari 2018 pada 10:01
    Permalink

    kipas kipas dolar fby sengklek macem permana triaz ga kebagian wkwkwkwk

    Balas
    • 5 Januari 2018 pada 10:45
      Permalink

      Cie baper…
      Hehehe..

      Yah saya mah, kebagian senengnya om…

      Seneng liat global diproduksi disini.. Kwalitas, fitur, harga ok..

      Nmax aja dijual murah, padahal PCX CBU mehong minta ampun

      Hehehe

      Balas
      • 5 Januari 2018 pada 11:32
        Permalink

        Biar aje bang maklum semprot sembahanya blm bisa go internasional

        Balas
          • 5 Januari 2018 pada 12:41
            Permalink

            Ke eropa apa ke amerika kang??

    • 6 Januari 2018 pada 18:27
      Permalink

      Cie cie… Ada fansboy om tri mampir di mari..
      Ampe plagiat namanya jg..

      Balas
  • 5 Januari 2018 pada 10:24
    Permalink

    Gk Terasa udh 4 thun. gk sbar pgen liat versi facelift R25..kira2 kapan faceliftnya mncul mas??

    Balas
  • 5 Januari 2018 pada 10:43
    Permalink

    Salah satu alesan kepengen R25 dibandingkan dengan yg lain karena saya melihatnya sebagai produk global yg emng laku di luar negeri, mungkin sebelah kejang” gk bisa kipas” dollar,

    Balas
  • 5 Januari 2018 pada 10:52
    Permalink

    Aku tak nyimak sek

    Balas
  • 5 Januari 2018 pada 10:54
    Permalink

    Dari awal launched sampe skrg masih ngidam ni motor.. Tpi apa daya sya gasuka riding nya, cuma suka ngliatnya doang.. Alhasil Aerox 155 yg ku pinang.. Tpi jujur smpe skrg msih suka sama r25, desainnya everlasting buat sya pribadi

    Balas
    • 5 Januari 2018 pada 11:10
      Permalink

      Yamaha R25 riding positionnya nyaman kok om..
      ane biasa maen jauh pake ini dulu…
      hehehe

      Balas
  • 5 Januari 2018 pada 12:51
    Permalink

    Klo mnurut sya wktu pas awal” keluar R25 laku jg om, cma krna kena kasus Recall yg smpet di “goreng” jg, akhirnya sdikit bnyak ngaruh ke penjualan domestik. Beda sama diluar negeri, isu recall justru ditanggapi positif, tpi di pasar domestic “recall” malah dianggap produk gagal!msih bnyak yg blum faham trnyata,..haha..(sekelas moge ducati yg hrga ratusan juta aja prnah recall)

    Balas
  • 6 Januari 2018 pada 11:36
    Permalink

    duduh… yamahmud dimana” paling okeh desain, nyaman, cuman teknologi jangan pelit” hihihi… harapanku MT25 juga desain kedepannya lebih menggigit lagih.. langsung dengan Ijin yang diAtas langsung bisa DP eheheh..Amin..

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *