F1ZR Modif: Cukup Ganti 4 Part Berikut Ini, Motor Jadi Makin Keren!

F1ZR Modif

Yamaha F1ZR kian diburu oleh para pecinta sepeda motor 2 tak. Buat teman-teman yang membeli masih dalam keadaan “bahan”, jangan bingung lagi deh arah F1ZR modif mau seperti apa. Pada artikel ini saya akan membahas khusus F1ZR modif dengan sedikit sentuhan namun hasil maksimal.

Yamaha F1ZR sejatinya sudah lahir dengan tampilan yang begitu sporty, layaknya bebek balap 2 tak jaman dahulu. Nah ternyata bikin F1ZR modif itu mudah dan murah loh guys, cukup ganti 4 part ini saja sudah bikin ganteng maksimal.

F1ZR Modif Knalpot Aftermarket

F1ZR Modif Knalpot

Part pertama yang pas untuk diganti agar dapat mendongkrak penampilan sekaligus performa yakni knalpot. Sampai saat ini masih banyak merek knalpot untuk F1ZR modif yang tersedia dipasaran, mulai dari merek lokal sampai impor. Tinggal disesuaikan dengan budget saja tuh guys, punya budget lebih bisa pakai knalpot impor jika ngepas bisa pilih lokal saja.

Ada yang mesti diperhatikan jika ingin mengganti knalpot di F1ZR modif. Pada beberapa model knalpot ada yang mewajibkan untuk melepas standar tengah, alasannya karena mentok dengan bagian knalpot. Jadi, ada baiknya sebelum membeli bisa ditanyakan terlebih dahulu.

F1ZR Modif Velg After Market

F1ZR_Modif_Velg

Foto Credit: maniakmotor.com

Biar makin ganteng, sporty dan kekar ada baiknya fokus pada bagian kaki-kaki, nah salah satunya yakni velg. Sama seperti knalpot, velg after market untuk F1ZR modif juga banyak tersedia dipasaran. Beragam velg tersebut tersebut dijual mulai dari harga ratusan ribu rupiah hingga jutaan rupiah.

Umumnya sih velg yang dijual dengan harga mahal memiliki bobot yang lebih ringan, sehingga enggak begitu membebani si motor itu sendiri. Semuanya kembali dengan selera dan kesanggupan budget pemilik F1ZR modif tersebut.

Ganti Ban Dengan Pattern Sporty

Jika ada budget lebih juga enggak ada salahnya mengupgrade ban F1ZR modif. Salah satu ban yang cocok buat dipasang di F1ZR adalah IRC Tire tipe Reborn NR867. Ban ini dibuat dengan teknologi pattern “Dual Step” dan dengan design atraktif, perpaduan antara penampilan dan perfoma.

Ban ini tersedia dengan beragam ukuran yakni 80/80-17, kemudian 100/80-17 dan 110/80-17. Tinggal disesuaikan saja dengan kebutuhan dan selera.

Ganti Shockbreaker Belakang

Biar tampil semakin kece dan menarik, perlu upgrade 1 part lagi nih guys yakni shockbreaker belakang. Saat ini tersedia dipasaran dengan 2 model pilihan yakni dengan tabung atau tanpa tabung.

Harga shockbreaker tersebut bervariasi nih guys, mulai dari 300 ribuan hingga 1 jutaan rupiah. Tergantung merek dan tipe shockbreakernya, saran saya sih jangan beli produk tiruan ya. Memang sih produk tiruan dijual dengan harga murah banget, tapi jangan berharap lebih soal keawetannya.

Demikian artikel kali ini, semoga bermanfaat ya guys…

Baca juga artikel menarik lainnya:

Mau Bikin Motor Retro Tapi Ga Punya Waktu? Beli Kawasaki W175 Aja Bro!

Yuk bagikan artikel ini...

11 comments

  • Adie

    Motor legenda Yamaha nich… mesin paling bandel mudah perawatannya serta handlingnya sangat menyenangkan… saingan Satria 2t tapi tetap kalah awet sama nich motor… sayang Yamaha sekarang buat motor bebek yg sangat buruk mesinnya seperti Vega ZR n new Jupiter… itulah awal mula anjloknya penjualan Yamaha

    • Jiah, bebek biasa jaman sekarang mah udah kegerus ama skutik… hehhee
      Btw, Mesin bebek MX King kok ga disebut bro?
      Padahal MX King paling tokcer diantara bebek 150cc lainnya.

      Terbukti.
      Bukan asumsi

  • Adie

    Asumsi orang banyak akan memvonis bahwa mesin Yamaha sekarang nggak awet … terlebih lagi matic entry level Mio sudah di dicap motor ga awet gara2 mesin Mio gen 1.. padahal mesin matic entry level sekarang kualitas nya sama… itulah penting nya membangun sebuah brand image di masyarakat … kalau untuk matic kelas 150 CC terbaik adalah aerox155 tp kenapa banyak orang tetap memilih Vario boss… saya pernah merasakan bahwa aerox adalah matic terbaik jauh di banding Vario

    • Saya bicara fakta aja yah,
      Hehehe..

      Biar teman-teman yang lain semakin melek otomotif..

      Metik entry level sekarang sama semua?
      Jawabannya beda.

      Yamaha Mio S, Mio Z, Mio 3 pakai mesin 125cc dengan teknologi DiASil Cylinder & Forged Piston.
      Mesinnya garansi 3 tahun, DiASil & Forged Piston Garansi 5 tahun + FI.

      sementara masih ada merek lain yang pakai mesin jadul. hehehhehehe…

      V*rio lebih laku dari A*rox 155?
      Apakah yang lebih laku sama dengan lebih baik?
      Jawabannya enggak…

      Aerox jelas punya segudang keunggulan yang enggak dimiliki kompetitornya.

      dan asiknya tuh disini peran saya sebagai blogger, menyampaikan informasi seputar fakta yang ada..
      Memang enggak mudah, tapi bisa kok.
      Terutama saya mulai dari keluarga saya, teman-teman saya, para pembaca blog saya dan para penonton vlog saya.

      • Konsumen

        Tapi om nya nge review kayak jualan yamaha. Hehehe. Jadi gimana mau percaya la cobak. Forget piston, ini itu, di matic entri level yamaha ya rasanya sama aja kek beat yg cuman bisa gelinding, terus itu feature gunanya apa om? Wong sama2 aja dengan beat kan.

  • Adie

    Mungkin bos Permana jg orang mesin… karena saya orang bengkel umum… orang awam ga peduli mau nikel silinder ,scem orang Suzuki bilang atau diasil orang Yamaha bilang… itu blok hanya sekali pakai ga bsa di reamer lagi.. setelah itu blok bekas akan jadi sampah.. katanya euro4 tp malah membuat sampah yg ga bsa di daur ulang seperti halnya blok silinder konvensional… saya pecinta Yamaha tolong sampaikan kritik saya.. dari F1Zr sampai Scorpio saya koleksi ..

    • Lah ngapain di reamer? Wong dikasih garansi 5 tahun atau 50.000 Kilometer…

      Konsumen menang banyak…..

    • niceguy

      Kenapa sampai harus di-reamer? Mesin jebol? berarti perawatannya yang nggak beres. Semua merk motor kalau kurang perawatan lama2 pasti jebol. Saya pernah punya honda astrea yang katanya “mesin legend” karena irit dan tangguh, buktinya ya ngebul juga, gara2 lupa (telat) ganti oli. Kuncinya di perawatan sih

    • wong awam ae

      kata siapa boring bekas (tanpa liner) ga bisa didaur ulang..??? sini saya ajari caranya deh.. gratis tanpa biaya gpp.. 😉

    • wong awam ae

      kata siapa boring berkas (yg tanpa liner) ga bisa didaur ulang???

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *